Belajar Angular – Bagian 4 – Membuat Route

Belajar Angular - Bagian 4 - Membuat Route
Belajar Angular – Bagian 4 – Membuat Route

Belajar Angular – Bagian 4 – Membuat Route – Kita akan membahas mengenai cara membuat Routing menggunakan framework Angular. Routing di frontend javascript framework memang seperti sudah menjadi feature yang diwajibkan ada jaman sekarang, Angular dalam hal ini seperti biasa yang tidak mengikuti cara framework modern lain dalam menghadirkan Routing nya yang memilih dipisah dari framework utamanya, Angular justru selalu hadir dengan paket lengkap termasuk dengan built-in Routing didalamnya. Pada versi 2.x sendiri Angular memisahkan repository untuk Routing sehingga Anda akan melihat depedency @angular/router pada package.json, namun bedanya bahwa Router pada Angular di maintain secara official oleh team mereka dan selalu release sebaga satu kesatuan framework bersamaan dengan core nya.

Tulisan ini merupakan serial pembahasan mengenai framework Angular, Anda mungkin ingin membaca tulisan lainnya berikut :

  1. Bagian 1 – Pengenalan dan Inisialisasi Project
  2. Bagian 2 – Membuat Komponen
  3. Bagian 3 – Membuat Service
  4. Bagian 4 – Membuat Route
  5. Bagian 5 – Membuat Custom Pipe atau Filter
  6. Bagian 6 – Persiapan File Production

Baik silahkan disimak, berikut adalah cara sederhana membuat Routing menggunakan Angular :

Pertama, kita buat file baru app.routing.module.ts. File ini berisi routing kita serta komponen apa yang akan ditampilkan pada routing tersebut. Berikut kodenya :

Bisa dilihat, bahwa untuk membuat Routing di Angular kita butuh { RouterModule, Routes } sebagai library utama pengatur Routing. Setelahnya kita define Route tersebut seperti terlihat pada potongan kode dari kode diatas berikut :

Membuat object dengan tipe class Routes dan menjelaskan path dan komponen yang akan digunakan.

Setelah membuat file ini, kita akan meng-include-kan di app.module.ts kita sebagai berikut :

Karena kita membuat file routing kita tersebut sebagai module, maka kita bisa menambahkan di bagian imports pada file app.module.ts

Berikutnya kita akan meletakan kode tambahan di app.component.html kita, dimana kita harus menambahkan <router-outlet></router-outlet>, sehingga file tersebut akan menjadi seperti berikut :

Terakhir, kita akan menambahkan component yang digunakan untuk pindah antar Routing ini atau navigasi antar route. Cara membuatnya sama saja dengan bagaimana kita membuat komponen sederhana, saya hanya akan membagikan sepotong kode view nya saja, berikut kode view dari file navigation.component.html :

Bagian penting dari file ini adalah mengganti href pada element a menggunakan routerLink="/url", kita juga bisa men-set class active pada suatu router yang memang sedang aktif dengan menambahkan class di attribut routerLinkActive. Kode diatas agak aneh karena saya menempelkan class active pada li bukan pada a, jadi saya butuh dua routerLink bertumpuk, ini bisa diubah tergantung kondisi Anda.

Sekian tulisan dari saya, masih banyak lagi fitur Routing dari Angular yang belum sempat kita ulik bareng-bareng seperti melempar parameter pada router, membuat nested router, membuat router tanpa hash, dll. Router pada Angular versi 2.x kali ini bisa dibilang cukup memuaskan dan bisa bersaing dengan berbagai fremework modern lainnya.

Kode yang digunakan dalam tutorial ini diambil dari repository https://github.com/mazipan/ng2-starwars dan bisa dilihat demo nya di : http://mazipan.github.io/ng2-starwars/.
Silahkan dipelajari source code nya.

Ditulis oleh Irfan Maulana.
Salam.